Harus Ganas

Harus Ganas

31 Juli 2017 - 00:38:00 WIB | Oleh: Redaksi Riau
Ilustrasi (g. net)
Oleh Hang Kafrawi 

Sebagai anak tempatan, Leman Lengkung merasakan bahwa dirinya hanya menjadi penonton di negerinya sendiri. Segala peristiwa yang terjadi di negeri ini, seakan tiada sedikit pun ada andil anak-anak tempatan. Leman Lengkung selalu berpikir bahwa seburuk apapun anak tempatan, ianya tidak akan mendurhakai tanahnya sendiri. Tanah kelahirannya, tempat ia merangkai kenangan, kawasan ia menjerit dan menangis, dan tempat ia melabuh kasih. Tanah ini harus dipelihara, dipelihara oleh anak-anak tempatan.

Masalahnya, pikir Leman Lengkung, orang-orang tempatan tidak dipercayai oleh oleh orang tempatan itu sendiri. Orang tempatan dengan orang tempatan saling bermusuhan, saling bercekau, saling curiga, saling menyebar fitnah. Hal inilah yang menyebabkan orang tempatan menjadi penonton di negeri sendiri.

Tentu saja Leman Lengkung tidak bisa tinggal diam. Dia pun dengan semangat menjunjung tanah kelahiran ini berazam tegak berdiri memperjuangkan haknya sebagai anak tempatan. Keinginan Leman Lengkung rupanya bersambut dengan keinginan pemuda tempatan lainnya. Jang Gagak, Zul Kidal, Fahmi Cengkung, dan Atan Bogah juga memiliki kerisauan yang sama; negeri ini harus bermarwah. 

Pemikiran dan keinginan ini pun mengental menjadi ikatan antara Leman Lengkung dan kawan-kawannya. Sepakat kata, bertujuan sama, mereka pun bergerak melangkah ke rumah impian; kita harus bersatu. 

“Tanah kite ini seperti tidak bertuan lagi. Orang-orang dengan leluasa menetak sane, menetak sini, menangguk untung dari kelemahan kite yang susah bersatu ini,” ucap Atan Bogah. 
 
“Orang-orang kite lebih percaye kepade orang lain, sehingge muncul sakit hati sesame kite. Aku tidak habis pikir, entah mengape orang kite terlalu mudah dipecahbelahkan,” kata Fahmi Cengkung dengan nada bertanya.

“Mungkin kite ni sudah kehilangan tokoh yang bisa jadi panutan. Kite bisa tenguk sendirilah, semue lembaga yang mengataskan Melayu ini berjalan sendiri-sendiri. Kite asik nak membesokan diri sendiri dengan menjungkal orang kite sendiri. Tak ade lagi tempat kite nak membusungkan dade ini sebagai orang Melayu, bahkan kita menutup mate atas peristiwa yang jelas-jelas merugikan masyarakat kite. Semakin banyak masalah yang muncul, semakin terkesop kite ini,” Zul Kidal agak geram.

“Paling parah lagi, peristiwa-peristiwa yang merugikan masyarakat kita, ade aje orang-orang kite mendulang untung. Berpihak kepada orang lain, mengambik lampa alias mencari muke pade pemilik modal. Tak tentu arahlah orang kampung. Entah mane yang hendak diikutkan. Orang kita yang pandai, asik nak berteori, macam melepas batuk di tangge. Kite harus bersatu padu, tidak bisa tidak, kalau tidak, azab kite ni dipermainkan orang lain,” Jang Gagak juga makin geram.
 
Leman Lengkung hanya bisa menarik nafas panjang. Sesekali matanya menatap ke langit. Leman Lengkung mencari kekuatan untuk menyampaikan kegelisahannya kepada teman-teman. Langit selalu saja memberi inspirasi bagi Leman Lengkung, sebab itulah kalau sedang berpikir panjang, Leman Lengkung tidak pernah melawatkan menatap langit. 

“Usah lame-lame berpikir, Man, lame berpikir orang lain dah semakin dalam menusuk kekuatannye di tanah kite ni,” ucap Zul Kidal. 

“Kite harus bergerak. Kite tidak boleh menunggu lagi,” kata Leman Lengkung dengan pasti.
“Betul tu, tapi gerakan ape nak kite buat ni?” Jang Gagak bertanya.

“Auk, Man, ape nak kite buat?” Fahmi Cengkung pula menimpal dengan pertanyaan.
 
“Kite usahakan agar kite bersatu padu terlebih dahulu,” ucap Leman Lengkung.

“Carenye?” keempat kawan Leman Lengkung bertanye serentak. 

“Carenye, mike semue harus berbuat,” tiba-tiba Atah Roy datang dan menyampuk percakapan Leman Lengkung dengan kawan-kawannya. 

Leman Lengkung dan kawan-kawannya melihat ke arah Atah Roy yang sudah tercongguk dekat mereka. 

“Ape yang harus kami buat, Tah?” Leman Lengkung dan kawan-kawan serentak pula bertanya kepada Atah Roy. 

“Bangkitkan kembali kecintaan mike semue pada tanah mike ini. Tanah dimane mike semua dilahirkan. Usah peduli lagi dengan apa yang orang cakapkan dengan perbuatan mike semue. Menyalahkan dan bercakap memang mudah, berbuat itu yang susah. Mike semue harus bergerak, bawak semangat tanah ini, lalu laungkan luke yang same. Tanah kite ini sudah menjadi ladang perburuan bagi orang lain. Mike harus berjuang memintak hak-hak kite pade negara ini. Jangan malu lagi masuk ke semue lini, baik itu menjadi politikus, ekonom, pengusaha, seniman, jutawan, akademisi bahkan kalau perlu mike ade jadi begajol alias preman. Bersatu padu jangan sampai mike tinggalkan. Ingat, tanah ini perlu perbuatan kite. Kalau lembaga-lembaga yang mengatasnamekan Melayu tak bergarek, mike ajak bergaret. Tatap peristiwa yang terjadi di sekitar kite ni, semuenye banyak yang menyusahkan orang-orang kite semuenye. Hutan kene belasah, asap tiap tahun datang, hasil bumi kite kene kuras. Semuenye dah punahranah. Bangkitlah mike semue. Aku yakin, kalau generasi mude tanah ini sudah bersatu padu, semuenye akan mengikut ape yang hendak kite inginkan. Kalau perlu 5 tahun akan datang, orang dari tanah kite ini yang menjadi presiden,” ucap Atah Roy bersemangat. 

“Ape yang harus kami lakukan, Tah?” tanye Jang Gagak.

“Bergeraklah mulai saat ini, usah nunggu kiamat pulak baru bergerak,” jawab Atah Roy agak emosi. 

“Mulai dari mane, Tah?” tanya Fahmi Cengkung pula. 

“Mulai dari diri mike, lalu bergaret, ajak budak-budak lain. Usah nunggu lagi,” tambah Atah Roy. 

“Kalau begitu, kami bergerak sekarang ye, Tah?” Leman Lengkung macam orang bodoh. 

“Hai, budak ni, sekali aku dengkung kang, baru tahu. Yelah sekaranglah bergaretnye,” ucap Atah Roy sambil mengangkat beluti yang ade di dekatnya.

“Jadi Hang Jebat kami, Tah?” Zul Kidal pula bertanya.

“Semue yang mendurhake tu, mike jadikan kekuatan diri mike semue!” geram Atah Roy sambil melengus pergi. 

“Nampaknye, kite harus ganas ni,” kata Lemang Lengkung meyakinkan kawan-kawannya.  
Berita Terkait
Berita Terpopuler
Back To Top