Bersikap

Oleh Hang Kafrawi

Bagi Atah Roy, kelemahan yang tidak disadari oleh menusia di zaman modern ini adalah menentukan sikap, sehingga lahirlah generasi-generasi penurut. Generasi tanpa inovasi, generasi tanpa visi, generasi yang hanya mau senang saja. Lebih parah lagi lahir generasi angkat lampa alias pencari muka. Atah Roy menamakan generasi ini dengan sebutan generasi baling-baling.

Menurut pengamatan Atah Roy, generasi ini paling berbahaya untuk keberlangsungan negeri ini di masa akan datang. Generasi ini seperti parasit; numpang hidup di tubuh makhluk lain dengan memusnahkan tubuh tempat dia menumpang hidup. Tersebab menumpang hidup ini, generasi ini juga tidak memiliki daya kritis, dan kepercayaan akan dirinya sangatlah kurang. Mereka, menurut Atah Roy, memandang orang lain lebih hebat dibandingkan dengan dirinya sendiri dan senantiasa ‘membunuh diri’ ketika berhadapan dengan orang lain.

Padahal dari tokoh-tokoh besar masa lalu dapat dipelajari bahwa bersikap menjadikan mereka itu dikenang sampai saat ini. Atah Roy pun menyebutkan satu persatu tokoh masa lalu di negeri ini, seperti Raja Haji Fisabilillah yang sangat berpegang teguh dengan pendiriannya. Beliau pun dapat menghancurkan kapal perang terbesar milik Belanda pada masa itu dengan menggunakan perahu-perhu kecil. Sikap Raja Haji jelas, bahwa kafir tidak boleh menguasai negeri ini, walaupun sampai titik darah penghabisan.

Selain itu, kata Atah Roy, negeri ini juga memiliki Raja Kecil yang dengan perkasa dapat menguasai Johor dan dengan sikapnya juga, Raja Kecil mendirikan Kerajaan Siak. Sikap menjunjung persaudaraan dan agar saudara mara tidak terus bertikai Raja Kecil pun mengalah dan membuat kerajaan baru, setelah tahtah kerajaan Johor diserahkan kepada Sultan Sulaiman.

Baca Juga :  Seni Politik

Atah Roy tidak habis pikir, entah mengapa generasi muda di negeri ini, di zaman kenen menjadi generasi yang tidak memiliki sikap, generasi yang mengecilkan dirinya sendiri. Generasi penakut untuk berbuat. Selalu saja menganggap hama di seberang lautan kelihatan, sementara gajah di pelupuk mata tidak terlihat.

Atah Roy semakin geram ketika mengetahui Leman Lengkung juga diserang sindrom penakut dan tidak memiliki sikap. Leman Lengkung lebih banyak membantah dengan mengemukan ketakutan-ketakutan yang tidak mendasar. Takut disepelekan orang, sehingga Leman Lengkung lebih banyak mengikuti apa yang dikerjakan orang lain. Dan yang membuat Atah Roay bertambah geram kepada Leman Lengkung adalah Leman Lengkung mengerdilkan alias mengecilkan apa yang hendak dibuat Atah Roy.

“Sudahlah Tah, tak usah kite buat lagi ape yang Atah rencanakan ini. Orang dari luar tu hebat-hebat, Tah. Mereka telah lama berbuat dibandingkan kite, Tah. Malu kite nanti, Tah.”

“Maksud dikau, ape, Man?”

Atah…, Atah. Orang tu lebih hebat dibandingkan dengan kite, Tah,” jawab Leman Lengkung.

“Di dunie ini tidak ade yang hebat dan tak hebat de, Man. Di dunie ini yang ade hanye mau berbuat atau tidak berbuat. Kalau tendak berbuat, sampai dunie akhirat pun kite kene pijak orang. Jangan pernah mengecilkan diri sendiri, tidak mampu berbuat ini dan itu, Man. Kite berbuat berdasarkan apa yang kite miliki. Inilah kekuatan kite, punye care tersendiri untuk menampakkan diri kite. Kalau sudah berpikir kite tak mampu berbuat, make tak akan pernah muncul karya-karya kite de. Jadi pengikut ajelah kite sampai mati,” jelas Atah Roy.

Baca Juga :  Hujan Deras, Lubang Trotoar Telan Korban Warga Bangkinang

“Bukan begitu, Tah, ape yang hendak kite buat ini, telah dibuat orang dari luar tu. Mereke lebih paham dibandingkan dengan kite, Tah,” bantah Leman Lengkung.

“Man, aku jelaskan kepade dikau, ye. Dengo baik-baik. Pertame, belum berbuat, dikau sudah mematahkannye, hal itu kesalahan beso. Tanpe dikau sengaje, dikau telah membenam semangat kite. Kalau semangat sudah terbenam, alamat tak akan ade muncul karya-karya kite de. Kedue, kite ini dilahirkan dengan kemampuan yang berbede-bede. Letak geografis dan kebudayaan yang kite miliki, menjadikan ciri khas setiap ape yang kite hasilkan. Hasilnye pastilah akan berbede dengan apa yang dibuat orang lain. Ketige, jangan membunuh diri sendiri disebabkan ketakutan disepelekan orang lain. Dikau selalu menganggap orang lain lebih hebat dibandingkan dengan kite, padahal orang lain itu ape ketidak aje, karene dikau merasa takut terlebih dahulu, muncullah bayangan kehebatan orang itu dalam pikiran dikau. Dan keempat, Man, jangan anggap aku tak mampu berbuat dengan ape yang telah aku kerjekan selame ini!” jelas Atah Roy agak sedikit emosi.

Baca Juga :  Rahmah Yenny Lantik Ketua TP PKK Desa Sepotong

“Tah, yang Atah lakukan mengatasnamekan banyak orang yang bergabung dengan Atah. Jadi, ini bukan menyangkut Atah seorang saje. Atah harus pikirkan itu,” ucap Leman Lengkung.

“Ooo…, macam itu, ye? Baik, aku akan melakukan semuenye dengan kemampuan aku sendiri. Bagi yang tendak bergabung dengan aku, dipersilekan angkat kaki, dan buatlah sesuke hati mike. Bagi aku, due tige orang lebih berarti dibandingkan banyak tapi tak punye sikap! Jadilah mike pengikut selame-lamenye, selalu mengeluh, selalu membantah ape yang hendak dibuat, dan jadilah parasit di kegiatan orang lain! Kalau dikau berpikiran seperti ini terus, Man, tak akan berjaye Melayu ini de, tetap aje mike sebagai orang Melayu kene pejual di negeri sendiri!” ucap Atah Roy sambil berdiri hendak meninggalkan Leman Lengkung.

“Tak begitu de, Tah,…”

Tak begitu apelagi, Man? Sudah jelas dikau tak punye sikap! Sikap yang menentukan kite sebagai manusie perkase atau tidak, Man! Sikap juge membuat manusie itu menjadi besar! Kalau semue dikau pandang dengan ketidakpercayaan diri dan takut, selame-lamenyelah dikau jadi pengikut!” jelas Atah Roy sambil meninggalkan Leman Lengkung.

Hang Kafrawi adalah Ketua Program Studi Sastra Indonesia, FIB, Universitas Lancang Kuning dan Ketua Teater Matan

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *