Kisah Sedih Si Buta, Anaknya Lolos Masuk Polisi di Riau

RiauKepri.com, PEKANBARU – ‎Meski matanya tak lagi mampu melihat pengumuman yang dipampang di depannya, namun suara yang menyebut nama anaknya lolos sebagai anggota Bintara kepolisian itu, hingga kini masih terngiang di telinga ‎Syambasri (51 tahun).

Syam, tukang pijat tuna netra di Pekanbaru ini tak henti-hentinya mengucap rasa syukur kepada Allah SWT ketika nama sang anak Muhammad Abdul Dannil (20), dibacakan sebagai salah satu dari 170 orang Siswa Calon Bintara Polri yang dinyatakan lulus saat pengumuman di Balai Serindit, Gedung Daerah, Jumat, 3 Agustus 2018 siang lalu.

‎”Alhamdulillah, Bagi Tak menyangka sama sekali. Saya diajaknya (anak) untuk melihat pengumuman waktu itu,” ungkap Syam kepada merdeka.com, Senin (6/8/2018).

Kelulusan Dannil, menjadi harapan mengangkat kehormatan keluarganya‎. Dannil, adalah anaknya yang ke 4 dari 6 bersaudara. Ia lulusan SMKN Pekanbaru Jurusan Teknik Jaringan Tenaga Listrik.

Baca Juga :  Ini Nama 6 Korban Jiwa Akibat Kecelakaan di Kuansing

Syam berharap, anaknya dapat bertanggung jawab atas tugasnya sebagai pengayom dan pelindung masyarakat. Dia juga siap dinomorduakan oleh sang anak yang kini telah sah menjadi abdi negara tersebut.

“Saya berharap Dannil berguna bagi masyarakat,” katanya.

‎Selama ini, Dannil dibesarkan oleh sang ayah dengan penghasilan sebagai tukang pijat tuna netra dari rumah ke rumah sesuai panggilan orang. Rumahnya juga cukup sangat sederhana di Jalan Todak Ujung Gang Paris Kelurahan Tangkerang Barat Kecamatan Marpoyan Damai Kota Pekanbaru.

Syam tetap bersyukur meski penglihatannya mulai lumpuh sejak masih kecil. ‎Profesi Tukang Pijat ini pun sudah dilakoninya sejak masih lajang. Dari penghasilan memijat ini lah Syam menghidupi keluarganya.

“Sebelum menikah saya sudah memijat,” katanya.

Syam mengungkapkan sejak awal dia merasakan tekad kuat Dannil. Kelulusan ini, adalah keikutsertaan Dannil kedua kali untuk menjadi Calon Bhayangkara. “Tes pertama tahun lalu gagal, dan yang kedua ini Alhamdulillah berhasil,” katanya.

Baca Juga :  Bupati Bengkalis Harapkan Peserta Kemah Konservasi Lingkungsan se-Daerah Riau Bisa berkarya dan Membuat Aksi Lingkungan Hidup

Kegagalan tes pertama tak membuat Dannil berhenti berjuang. Dia kembali mencoba untuk mengabdikan diri ke negara dengan modal badan yang sehat dan doa orang tuanya.

Namun sayang, meski lulus, di tes kali ini, Dannil ditinggal pergi Ibu nya, Yulianti, yang meninggal dunia akibat sakit. Peristiwa memilukan itu terjadi saat awal tes kedua ini.

“Saat Dannil mau tes yang kedua itu, istri saya meninggal. Sayang sekali Ibu nya tak ada lagi saat dia lulus,” kenang Syam.

Kabar kelulusan ini menjadikan suasana haru biru di keluarga Syam. Padahal, anaknya itu akan bersaing dengan sekitar 2.000 orag lebih peserta Casis, yang ekonomi keluarganya jauh di atasnya.

‎Pada Selasa 7 Agustus 2018‎, bakal menjadi hari bersejarah bagi Dannil dan rekan-rekannya secara resmi dilantik ‎dengan berseragam sebagai Siswa Bintara Polisi.

Baca Juga :  Terbaik, Ketiga Kalinya Unilak Raih Anugerah KI Award

Biasanya, di dekat lokasi acara para orang tua Siswa selalu hadir melihat anak-anak mereka‎.‎ Namun bagi Syam, si pemijat tuna netra, hanya rasa bangga yang bisa Ia miliki.

“Rasanya pingin melihat dia berseragam, tapi apa boleh buat. Saya tak bisa lagi (melihat). Saya usahakan besok hadir memberi dukungan untuk dia,” pungkas Syam. ‎

‎Terpisah dihubungi, Kepala Biro Sumber Daya Manusia (Karo SDM) Polda Riau Komisaris Besar Polisi Beni Soebandi mengatakan, ada 2.300 orang peserta yang mendaftar di rekrutmen anggota kepolisian di Polda Riau tahun ini. (rls)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *