BatamKepulauan Riau

Targetnya, Semua Memiliki Akses Air Minum

Sekda Promosikan Wisata Belanja

RiauKepri.com, BATAM-Sekdaprov Kepri H TS Arif Fadillah menegaskan Pemprov Kepri sangat berkomitmen dalam penyediaan air minum dan sanitasi. Malah komitmen itu dituangkan langsung dalam RPJMD 2016-2021.

“Target kita seluruh rumah tangga memiliki akses air minum yang memadai. Tidak hanya terpenuhi, tapi memenuhi empat K, yaitu kuantitas, kualitas, kontinuitas dan keterjangkauan,” kata Arif saat menghadiri Workshop Singkronisasi Rencana Kerja Tahunan Bidang Air Minum dah Penyehatan Lingkungan, di Best Western Hotel Panbil, Batam, Selasa (9/10).

Workshop ini diikuti utusan 15 provinsi dan 185 kabupaten wilayah Sumatera dan Jawa. Tampak hadir Dirjen Bina Pembangunan Daerah Kemendagei Diah Indrajati. Hadir juga Kadis Kominfo Kepri Zulhendri dan Karo Pembangunan Aries Fharinadi.

Keterjangkauan air minum dan sanitasi ini bagian dari program Pasimas. Pada Pasimas II, ada 92 desa yang mendapatkannya. Pada Pasimas III, ada 65 desa di Kepri yang menjadi target.

Pasimas, merupakan program Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat. Ini adalah salah satu program yang dilaksanakan oleh Pemerintah Indonesia dengan dukungan Bank Dunia, program ini dilaksanakan di wilayah perdesaan dan pinggiran kota.

Program Pamsimas bertujuan untuk meningkatkan jumlah fasilitas pada warga masyarakat kurang terlayani termasuk masyarakat berpendapatan rendah di wilayah perdesaan dan peri-urban.

“Semoga Pusat mengalokasikan anggaran yang lebih besar untuk Kepri,” kata Sekda.

Pada kesempatan itu, Arif mempromosikan wisata di Kepri, khususnya Batam kepada seribuan peserta. Kata Arif, di sela Workshop, yang akan berakhir Kamis (11/10), sila menikmati pesona wisata di Batam. Ada kuliner yang mengguga lidah, belanja yang murah.

“Habiskan isi dompet di sink. Belanja di sini murah. Orang Singapura dan Malaysia pun belanja di sini tiap akhir pekan,” kata Arif berpromosi.

Baca Juga :  Bupati Janji Semenisasi Kampung Tokojo

Dalam pada itu, Dirjen Bangda Diah Indrajati mengatakan untuk keberlanjutan program ini, partisipasi masyarakat sangat diperlukan. Karena, kalau fasilitas terus dibangun, tapi partisipasi masyarakat tidak berubah, sangat disayangkan.(RK11)

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *