Melukis Wajah Tuhan

Puisi-puisi Hang Kafrawi

Hang Kafrawi

Melukis Wajah Tuhan

Kasih dan sayangMu tak putus
Mengalir gelombang cahaya
Laut dan pelayaranya
Darat dengan pengembara
Lahirkan aku dalam badai
Mengutip percikan jadiMu

Mata irama
Fikir menari
Hati menyapa
Aku bernyanyi

Kun fayakun…

Rentak angin
Berikan hidup
Nyalakan ingin
Tak meredup

Adalah waktu
Adalah Kau
Adalah aku
Yang terpukau

Pada malam
Menakik sunyi
Mendedah kelam
Berharap suci

Sujud basah
Airmata tumpah
Zikir medesah
Purnama melimpah

Talqin rindu
Beribu tuju
Menderu satu
Tak bersekutu

Aku melukisMu
dari segala tampak,
dari segala bunyi,
dari segala rasa,
dari segala bau,
dari segala aku
yang tak tahu

Baca Juga :  Sosialisasi Jaksa Masuk Sekolah di Duri dan Pinggir Berlangsung Sukses

Namun kasih dan sayangMu selalu menjadi tinta di kanvas waktuku. Kun fayakun, jadilah wajahMu di setiap tarikan nafasku.

(hk_221118)

Sekuntum Bunga dan Secangkir Kopi

Setiap pagi yang datang wajahmu menjelma seperti sekuntum mawar merah yang sedang mekar. Ada keindahan menyesak dari lembaran waktuku yang terselip di pandanganmu. Engkau hendak lantunkan wewangian, namun keraguan membelai sukmamu. Harap terhalang jarak usia yang memerah pada alur kasih. Kau tak ingin memudar di antara pertemuan suci yang telah dijanjikan.

Aku layari ragumu dengan secangkir kopi. Setiap deru yang lahir dari kisah ini menjadi jalan memahami waktu. Mungkin keikhlasan masih belum cukup untuk kita hidangkan, tersebab pengorbanan terlalu perih ditikam perbedaan.

Baca Juga :  Sudah Tahu

Sekuntum bunga dan secangkir kopi adalah rasa yang sepadan mewakilkan perjumpaan kita. Tak perlu ada kebencian untuk bersembunyi dari manis dan pahitnya hari yang kita lalui. Biarlah kenangan tetap indah di lubuk hati sebagai pengalaman.

(hk_171118)

Raudhah

Berkali-kali aku ditikam resah. Tak sempat juga mentalqinkan rindu di antara lima waktu yang dijanjikan. Muzaik duniawi berlipat-lipat menghimpit nafas; mengubur hajat dalam kebisingan tak beralamat. Aku mabuk jarak yang sunyi; menggali tubuh pada Subuh, membujur pada Zuhur, tekapar pada Asar, menjadi kerib pada Magrib, dan melahirkan air mata pada Isya. Tapi segalanya tak tertahan; aku kembali tersesat dalam diri.

Baca Juga :  Gubri Sangat Bangga Kepada Tenaga Medis  

Raudhah; antara rumah dan mimbar kekasih Allah, semakin kerdil aku terlahir. Semakin asing dipelukkan sang kekasih, tersebab lalai memaknai rindu. Cahaya asmara dari hijrah paripurna mengarah langkah pada purnama, namun takbirku tak sempurna berharap. Hanya jadi sepintas angin, sebutir debu di padang pasir. Aku kehausan, ya Allah.

(hk_18)

Hang Kafrawi adalah Ketua Program Studi Sastra Indonesa dan Sastra Melayu, FIB Unilak. Ia juga memimpin kelompok Teater Matan.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *