OpiniRiau

Seni Politik

Banyak yang mendefinisikan bahwa politik adalah cara untuk berkuasa. Tak jarang juga didengar bahwa politik adalah seni untuk merebut kekuasaan. Ketika politik dikaitkan dengan seni, maka akan berkaitan dengan nilai-nilai keindahan. Di manakah letak keindahan dalam politik? Bukankah seni selalu berhubungan dengan kejujuran, sementara politik untuk mendapatkan kekuasaan selalu dikaitkan dengan ‘apapun cara yang penting berkuasa’?

Citra, kata inilah yang mengaitkan politik dan seni. Citra merupakan salah satu cara untuk menyedot perhatian atau menarik simpati masyarakat. Dalam seni, citra dikemas dengan membalut keinginan itu melalui simbol-simbol. Dari simbol inilah terpancar cahaya keindahan yang pada dasarnya adalah ingin menyampaikan pesan untuk menggugah kesadaran manusia. Citra yang paling tinggi dalam seni adalah citra yang berangkat dari kejujuran.

Politik juga memerlukan citra, namun keinginan untuk berkuasa selalu dominan, sehingga dalam mengolah ‘bahan-bahan’ untuk menghasilkan citra, politik menggunakan ‘apapun caranya’. Menggunakan ‘apapun caranya’ dalam politik inilah yang membedakan politik dengan seni. Dalam ‘apapun caranya’ kebohongan bukan menjadi yang terlarang dan itu sebabnya citra politik menjadi buruk; politik tak berdasarkan hati nurani, tapi berdasarkan kepentingan. Selain itu, tujuan akhir yang membedakan citra seni dan citra politik; seni untuk kesadaran bersama, politik untuk kekuasaan seseorang atau untuk satu golongan.

“Politik itu sangat diperlukan untuk perubahan, Tah. Salah orang kite Melayu inilah, kite menganggap politik itu buruk, padahal dari jalan politik inilah kite bisa berkuase. Kalau sudah berkuase, kite bisa berbuat apapun untuk negeri ini,” ucap Tamam Cengkung penuh semangat.

“Saye sepakat ape yang dikatekan Taman tu, Tah. Kite tak usah alergi dengan politik, sebab politik menentukan nasib bangse kite ni,” ujar Jelani Kengkang menambahkan.

Baca Juga :  LPS Dibentuk di Dumai

“Itulah salah orang kite, Tah, kalau ade orang kite yang menjadi politikus, selalu kita abaikan dahkan kite cemeehkan. Seharusnye kite mendukung orang-orang kite yang mau terjun ke dunie politik. Kalau bukan kite yang membele orang kite, siape lagi yang hendak membele?” ucap Tapa Sulah pula.

“Sepatutnye kite harus ikut bertanggung jawab dan menyokong habis-habisan orang kite, Tah. Beso orang kite, beso pulaklah kite. Sejahtera orang kite, sejahtera pulak masyarakat kite. Kan gitu, Tah?” Tamam Cengkung menambahkan.

“Betul yang mike cakapkan tu. Tak ade salahnye de. Namun masalahnye kalau orang kite ikut jadi pembengak. Seharusnye jalan menuju kekuasaan melalui politik bisa dilakukan dengan kejujuran, bukan sebaliknye, dengan membengak. Kalau semuenye berawal dari bengak, make seterusnyelah jadi pembengak,” jelas Atah Roy.

“Tah, ini politik, Tah. Tak selesai dengan kejujuran de. Politik itu seni membengak. Semakin mantap membengaknye, semakin dipercayai orang,” ujar Jelani Kengkang.

“Auk, Tah, orang zaman kenen lebih percaye bengak dibandingkan kejujuran,” ucap Tapa Sulah.

“Ini yang aku tak suai tu. Sudah banyak contoh kejujuran bisa berhasil menjadi kekuatan untuk merebut kekuasaan. Aku sampaikan kepade mike ye, untuk menghasilkan karya seni yang berkualitas tinggi, para seniman berangkat dari kejujuran. Jujur menyuarakan keadaan yang ade di sekelilingnye. Dengan kejujuran inilah para seniman ingin mengugah kesadaran orang banyak. Kesadaran akan hakikat manusie sesungguhnye, dan karya seni seperti ini akan kekal sepanjang zaman. Perlu mike ingat semuenye ye, karya seni yang dihasilkan bukan untuk berkuase, sementare politik untuk mengejar kekuasaan. Dalam mengejar kekuasaan inilah yang menyebabkan politik diselewengkan; yang benar menjadi salah, yang salah bisa jadi benar. Mike harus tahu itu,” jelas Atah Roy.

Baca Juga :  Mobile Legend Bawa Petaka Bagi Dua Bocah Lelaki di Pekanbaru

“Betul cakap Atah tu. Kami sepakat semuenye. Atah juge perlu ingat, bahwa dalam politik itu ade pandangan bahwe kalau kite lemah, make kite akan dimakan orang,” ucap Tapa Sulah.

“Kalau kite dah berangkat dari kejujuran, kite akan kuat. Jalan politik kan untuk mendapatkan suare dari masyarakat, make jujurlah dan buktikan kejujuran itu, bukan sebaliknye; seolah-olah kite jujur, di baliknye ade keinginan lain. Itu sebabnye sampai sekarang ini aku belum berani masuk partai politik, sebab aku takut dicap sebagai pembengak,” ucap Atah Roy.

“Ha, inilah kesalahan orang kite. Orang-orang jujur tak mau masuk partai politik. Kalau orang jujur tak masuk partai politik, make jangan salahkan orang pembengak yang berkuase. Bagaimane pun juge, Tah, politik itu jalan satu-satunye hendak berkuase,” ucap Tamam Cengkung.

“Betul tu, Mam. Same sepatutnye politikus dengan seniman ni. Politikus berkarya untuk berkuasa, sementare seniman berkarya agar karya seninye ditenguk orang. Carenye hampir-hampir samelah,” tambah Jelani Kengkang.

“Ini yang aku tak suai, Jelani. Bede jauh antare care kerje seniman dengan politikus zaman kenen. Para seniman menjulang hati nurani, sementare politikus menjulang kepentingan untuk berkuase. Mike tahu Raje Kecik kan?” tanya Atah Roy.

“Tahulah, Tah. Raje Kecik tu pendiri kerajaan Siak,” jawab Tamam Cengkung.

“Auk, Atah ni, macam kami ni bute sejarah betul,” ucap Tapa Sulah.

“Raje Kecik merebut kekuasaan dengan cara yang baik. Dengan kebaikan dan kejujurannye, beliau mampu menyatukan orang-orang di Pulau Sumatera dan pulau yang ade di Selat Melake. Itu bukan pekerjaan mudah, Raje Kecik mampu melakoninye dengan baik berdasarkan kejujuran. Raje Kecik paham betul bahwe politik yang beliau jalankan untuk menyatukan kekuatan, sehingge ketike kerajaan Johor terpecah belah oleh keinginan, Raje Kecik menyerahkan kekuasaannye kepade Tengku Sulaiman, abang iponye. Kekuasaan bagi Raje Kecik adelah jalan untuk menyebarkan kebaikan, bukan menyebar perpecahan, sehingge beliau rele menyerahkan kekuasaan dan membuat kekuasaan baru berdasarkan hati nurani. Ini yang mesti dicontohkan oleh politikus kite hari ini,” ucap Atah Roy panjang lebar.

Baca Juga :  Secara Mandiri 37 Judul Buku Dibuat Guru di Siak

“Tak bisa zaman kenen nak buat macam Raje Kecik, Tah. Zaman kenen ni, orang hendak berkuase mengeluarkan duit banyak, sementare Raje Kecik tidak,” ucap Tamam Cengkung.

“Siape cakap Raje Kecik tak mengeloukan duit banyak? Kate mike tak pakai duit Raje Kecik pegi mengumpul kekuatan dari Pelembang, Jambi, Pagaruyung, Riau Daratan, Riau Pesisir tu? Niat yang baik dan jujur dari Raje Kecik akhirnye dapat mengumpulkan kekuatan, baik secare material maupun pisik. Orang-orang membantu Raje Kecik, sehingge Raje Kecik dapat berkuase di Johor. Ini yang seharusnye ditiru oleh politikus kite hari ini. Jangan menghandalkan duit semate untuk dipilih. Sikap kejujuran harus diutamekan. Nabi Muhammad SAW berjuang juge meletakkan kejujuran sebagai gerakan politiknye. Kite harus paham itu,” ucap Atah Roy.

Tamam Cengkung, Jelani Kengkang, dan Tapa Sulah saling berpandangan, tanpa berkomentar. Sebab mereka tahu betul, kalau Atah Roy dibantah, make Atah Roy akan naik pitam alias mengamuk. Jalan terbaik bagi mereka adalah diam, dan ape lagi yang dikatakan Atah Roy tu benar adanya.

Hang Kafrawi adalah Ketua Program Studi Sastra Indonesia, FIB Universitas Lancang Kuning. Tulisan ini telah dimuat di Koran Riau, edisi Senin, 18 Februari 2019

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *