Dilupakan

Hang Kafrawi

Hang Kafrawi

Kacang lupa akan kulitnya. Inilah manusia dengan segala kelemahan dan keegoannya menganak tingkah laku tanpa berpikir bahwa di segala tingkah laku kita ada peran orang lain juga. Kesuksesan seperti apapun kita pasti ada yang berkorban. Paling nyata berkorban dalam hidup kita adalah emak, ebah, abang, kakak, adik dan kawan-kawan yang terdekat. Ini tidak dapat dielak lagi. Ini sudah menjadi fitrah manusia.

Itu sebabnya, orang-orang Melayu terdalu selalu berpesan ‘utang harta dapat dibayar, utang budi dibawa mati’. Sebenarnya, Atah Roy tidak mempermasalahkan sangat dengan peristiwa ‘kacang lupa akan kulitnya’ dan ‘utang budi’ ini, namun Atah Roy tak mampu menahan perih perasaannya. Bagaimana tidak, Salim, orang yang selama ini dianggap Atah Roy sebagai adiknya, seperti tidak kenal saja ketika pertemuan di kantor camat pagi tadi.

Atah Roy sadar diri, bahwa sekarang ini Salim sudah menjadi penghulu di kampung ini. Walaupun demikian, menurut pikiran Atah Roy, keramah-tamahan haruslah tetap dijaga. Bertegursapa, melemparkan senyum kepada orang lain, bukanlah susah. Tiada rugi kalau seseorang ramah dan murah senyum, malahan, menurut Atah Roy, akan mendatangkan keuntungan di kemudian hari. Namun inilah manusia, selalu menganggap dirinya yang paling perkasa, dan menganggap hidup ini hanya setakat ‘hari ini’.

Baca Juga :  Pada Suatu Petang

“Ngape Atah menung ni? Kalau ada masalah yang sukar diselesaikan sendiri, saye, sebagai anak saudare Atah, siap membantu,” ucap Leman Lengkung ketika melihat Atah Roy duduk termenung di ruang tamu.

“Tak ade, Man, aku cume terkenang kejadian pagi tadi di kantor camat…”

“Ngape Pak Camat tu, Tah? Buat gara-gara die? Ini yang aku tak suai ni,” ucap Leman Lengkung memotong kalimat Atah Roy.

“Bukan camat, Man, Salim…

“Celake Andak Salim tu, berani-beraninye me…”

“Tunggu dulu, Man, aku belum selesai bercakap lagi, dikau dah motong. Kalau macam ini, aku yang naik darah ni,” Atah Roy naik geram melihat Leman Lengkung tergopoh-gopoh dan selalu memotong kalimatnya.

“Maaf, Tah, emosi. Maklum darah mude,” ucap Leman Lengkung.

“Nak dengar penjelasan aku tidak?” tanya Atah Roy.

“Lanjut, Tah. Walaupun darah saye sudah bergemuruh, saye akan tetap sabar,” jawab Leman Lengung.

“Tadi ketike pertemuan di kantor camat, aku jumpe Salim. Tak aku sangke, Salim berbuat seperti itu, jangankankan menyalam aku, menegur aku aje tidak, bahkan dia membuang muke berjumpe dengan aku,”

“Ini sudah melampau Andak Salim ni dah. Aku harus buat perhitungan dengan die ni,” ujar Leman Lengkung sambil menyingsing lengan bajunya.

Baca Juga :  Gubri Tinjau Lokasi Pelabuhan RoRo yang Merangkai Dumai-Melaka

“Yang dikau macam kere tecolik belacan ni, ape pasal? Dikau nak nunjuk preman dikau? Kate dikau, aku ni tak preman?” suara Atah Roy meninggi.

“Bukan gitu, Tah, sebagai anak saudare, saye berkewajiban membela Atah,” ucap Leman Lengkung.

“Tak perlulah macam itu, Man. Salim itu juge kan, saudare kite juge,” Atah Roy menenangkan Leman Lengkung.

“Tak bisa macam itu, Tah. Saye tahu betullah hidup Andak Salim tu. Selame ini, die menumpang di rumah Atah ini, same persis dengan saye. Atah kasi die makan, Atah kasi die kerje menoreh getah. Sampai-sampai baju die, Atah belikan. Orang tidak tahu diuntung namenye tu, Tah. Orang seperti itu, perlu kite ingatkan, Tah,” ujar Leman Lengkung dengan emosi.

“Mengingatkan, itu betul, tapi tidak dengan kekerasan, Man. Kalau orang melempar api ke semak, make kite harus balas lempar dengan air. Kalau kite juge melempar dengan api, make alamat lahan hangus terbakar,” jelas Atah Roy.

“Tah, ini persoalannye lain. Seharusnye Andak Salim sadar diri, bahwa die jadi macam sekarang ini ade andil Atah,” ucap Leman Lengkung.

“Man, aku nak tanye. Ade jaminan dikau tidak akan melupekan aku di kemudian hari?”

“Ngape Atah tanye macam itu? Atah ragu dengan kesetiaan anak saudare Atah ni?” Leman Lengkung serius.

Baca Juga :  Hasan Junus; Mata Melayu Menangkap Dunia

“Untuk saat ini, sedikit pun aku tak ragu dengan kesetiaan dikau, Man. Namun di belakang hari, aku tak tahu. Kalau diibaratkan, Man, waktu itu seperti kamar. Kite hidup dalam waktu, artinye kite hidup berade dalam kamar. Hari ini, kite  berdue berade dalam satu kamar. Dalam satu kamar ini, segale perasaan, segale tingkah laku kite berdue, same dan kite saling tahu dan mengetahui. Dikau tidak mau menyakiti aku, dan aku juge tidak ingin menyakiti dikau. Namun ketike dikau pindah kamar, ditambah lagi kamar dikau tu jaraknye jauh dari kamar aku, make jangankan suara hati, suara yang melompat dari mulut pun, kite saling tak dengar. Inilah hidup, Man, kite harus siap dengan segale kemungkinan. Kemungkinan ‘dilupekan’ merupekan salah satu potensi yang sangat besar terjadi dalam hidup kite. Untuk itulah, ketike Salim melupekan aku, aku sadar bahwa aku sudah berada lain kamar dengan Salim,” jelas Atah Roy.

“Seharusnye kite tidak saling melupekan, Tah,” ucap Leman Lengkung menitikkan airmata.

“Betul, seharusnye kite tidak saling melupekan, sebab pade akhirnye, kite akan berade dalam satu kamar, yaitu kamar kematian,” ucap Atah Roy sambil memeluk Leman Lengkung.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *