Bahas Karhutla, Gubri Gelar Rapat Terbatas Bersama KLHK di Akhir Pekan

RiauKepri.com, PEKANBARU – Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar menggelar rapat terbatas bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) RI, dalam rangka membahas terkait pencegahan Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) yang melanda Provinsi Riau beberapa tahun terakhir, berlangsung di Rumah Dinas Gubri, Sabtu (07/03/2020).

Tampak hadir Sekretaris Jenderal (Sekjen) KLHK RI Bambang Hendroyono, Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) Nazir Foed, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Edwar Sanger, Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau Suharyono, Kapolda Riau, serta Kepala OPD Pemprov Riau lainnya.

Baca Juga :  TMMD ke-107, Kodim 0320/Dumai Bangun Fisik dan Non Fisik

Gubri menyampaikan, Pemprov Riau telah menetapkan status siaga darurat Karhutla sejak 11 Februari hingga 31 Oktober mendatang. Jelasnya, penetapan status siaga ini bertujuan untuk mempercepat gerak tim Karhutla dan mempercepat datangnya bantuan dari pusat.

“Kami sudah berkonsultasi dengan Menteri KLHK, katanya lebih cepat ditetapkan siaga darurat Karhutla lebih baik,” ucapnya.

Syamsuar menambahkan, berdasarkan perkiraan BMKG, Provinsi Riau akan mengalami kemarau panjang, ditambah lagi Riau termasuk daerah yang sebagian besar lahannya gambut membuat Riau semakin rawan Karhutla.

Baca Juga :  KBR Binaan BPDASHL Indragiri Rokan Bagikan 20 Ribu Bibit Gratis

Ia juga menerangkan, pada hari Senin (09/03) mendatang, akan digelar apel siaga Karhutla bersama tim-tim yang telah dibentuk oleh Pemprov Riau.

“Sudah berbagai upaya pencegahan kita lakukan, tim juga sudah mulai bergerak dan siaga di berbagai daerah rawan Karhutla,” terangnya.

Untuk itu, Datuk Seri Setia Amanah ini berharap, kedepannya Karhutla tidak lagi terjadi di Indonesia khususnya Provinsi Riau. Ucapnya, bagaimanapun kondisi dilapangan diharapkan dapat diatasi dengan sebaik mungkin.

“Semoga kedepannya lebih baik dan tidak ada lagi Karhutla,” tutupnya. (Adv)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *