Cerita Abrasi

Oleh Hang Kafrawi

Ilustrasi (f. net)

Bagi masyarakat Riau yang mendiami bagian pesisir Tanah Melayu ini, tebing runtuh atau abrasi disebabkan gelombang, saban hari mereka saksikan. Sudah pula mereka suarakan setiap saat, namun abrasi tetap menghantui mereka setiap detik. Kekhawatiran mereka bertambah-tambah, sebab tebing runtuh telah pula membawa jalan, kuburan nenek moyang dan juga rumah mereka campak ke laut. Tidak mustahil, lama kelamaan kampung mereka hanya tinggal nama, tersebab pulau dikikis habis oleh gelombang.

Leman Lengkung berlari masuk ke kedai kopi Nah Meun untuk bertemu bapak saudaranya, Atah Roy, yang sedang duduk bersama tiga kawan bualnya, Tapa Sulah, Tamam Cengkung dan Udin Kengkang. Dengan mafas terengap-engap, Leman Lengkung berdiri di hadapan Atah Roy dan kawan-kawan bualnya.

“Ngape dikau macam dikejo hantu ni, Man?” tanya Atah Roy.

Leman Lengkung mengatur nafas agar kalimat yang melompat dari mulutnya dapat dicerna Atah Roy dan kawan-kawan. Tapa Sulah menyodorkan air putih kepada Leman Lengkung.

“Minum dulu, Man, bio dikau bisa tenang,” ucap Tapa Sulah.

Leman Lengkung langsung meneguk air yang disodorkan Tapa Sulah. Setelah meneguk air tersebut, Leman Lengkung lebih tampak tenang.

“Hancur kampung kite, Tah, tak can lagi nampaknye de,” Leman Lengkung membuka cerita dengan membuat penasaran Atah Roy dan kawan-kawan.

“Hancur kene ape, Man?” Udin Kengkang penasaran.

“Tunggu dulu, bio Leman selesaikan ceritenye, baru kite bertanye. Lanjutkan, Man,” ucap Atah Roy menenangkan.

“Gawat, Tah, tebing runtuh dah sampai ke umah Andak Hasyim. Dapur umah Andak Hasyim dah masuk ke laut. Kejadiannye tadi, Tah,” jelas Leman Lengkung.

Baca Juga :  GMP2R Desak LAM Pekanbaru Cabut Gelar Adat Datuk Bandar Setia Amanah Walikota

“Lambat dikau, Man, kami dari sebulan yang lalu dah memperkirakan dapur Hasyim tu masuk ke laut,” ucap Tamam Cengkung.

“Auk, Man, kalau dapur masuk ke laut disebabkan tebing runtuh, itu cerite dah lame, Man. Dikau tahukan, rumah Lung Pesah di belakang rumah Hasyim tu, sudah lame menghilang masuk ke laut. Usahkan nak nenguk bentuk rumahnye, nak denguk bekasnye pun tak ade lagi,” kata Tapa Sulah sambil menghirup kopinya.

“Tak mungkin kite berdiam macam ini aje, Pak Cik Tapa. Kalau kite biokan macam ini terus, alamat tak ade lagilah kampung kite ni,” ujar Leman Lengkung penuh harap.

“Man…, Man, dah penat kite laporkan kepade pemegang kuase di negeri kite ni dah, namun sampai sekarang ini tak ade tanggapan. Paling-paling tanam seratus bakau atau api-api, lepas tu tak ade lagi berkelanjutannye. Bapak saudare dikau, Atah Roy, setiap kesempatan menyampaikan masalah tebing runtuh disebabkan gelombang, tapi tak juge dapat tanggapan de,” ucap Udin Kengkang sambil memandang Atah Roy.

“Beratus bahkan beribu pula wartawan mewawancara Atah Roy tentang tebing runtuh, tak juge ade perubahan de, Man. Bahkan, aku rase, makin bertambah-tambah tebing yang runtuh,” ucap Tapa Sulah.

“Auk, betul tu, Man. Ditambah lagi di pulau kite ini masuk pula perusahaan melantak hutan di darat, macam tak besanggah lagi pulau kite ni runtuh masuk ke laut. Dah tahu tanah gambut tak boleh menggantikan hutannye, eeeee…. keluar juge izin melantak hutan di pulau kite. Ini buktinye tidak seriusnye orang punye kuase terhadap nasib kite orang pulau ni,” tambah Tamam Cengkung geram.

Baca Juga :  Melayu Pemalas

“Tapi tak mungkin kite berdiam diri aje, Pak Cik. Kite harus melakukan sesuatu untuk mempertahankan kampung kite ni.,” ucap Leman Lengkung.

“Entahlah, Man, aku pun tak dapat nak bercakap ape lagi,” ujar Tapa Sulah.

“Dulu, semase Alang Kasim masih hidup, orang tue tu rajin menanam api-api di pantai di Tebing Pengerih tu. Banyak orang becakap Alang Kasim dah jadi gile, menanam api-api di pantai tu, kerje sie-sie. Tapi tenguk sekarang, Tebing Pengerih tu tak kuat runtuh tebingnye,” jelas Tamam Cengkung.

“Ngape kite tak menanam api-api macam Alang Kasim tu, Pak Cik?” Leman Lengkung bertanya.

“Dah payah mencari orang macam itu sekarang ni, Man. Orang sekarang hanye memikirkan untung sesaat aje. Ade proyek penghijauan pantai, duit entah kemane, bakau dan api-api tak tumbuh-tumbuh,” ucap Udin Kengkang.

“Masih ade orang yang meluangkan waktu mereke untuk berbuat macam Alang Kasim tu di negeri kite ini, walaupun tak banyak, tapi masih ade. Di Dumai, ade Darwis Moh Saleh yang sampai sekarang kerjenye menanam dan merawat bakau. Selain menanam dan merawat bakau, die juge mendirikan sekolah Bandar Bakau. Di sekolah itu, budak-budak diajarkan mencintai lingkungan dan diajar menulis. Die tidak mengharapkan ape-ape, yang diharapkan hanyelah agar kampung die tidak hilang dihantam gelombang. Cinta terhadap kampung merupekan modal yang paling ampuh untuk menjage negeri kite ini. Jangan kite terpedaye oleh kepentingan sesaat, sehingge kite mengadaikan kampung kite ini. Mari kite bersame-same menjagenye,” jelas Atah Roy.

Baca Juga :  Pemuda Tampan Ini Jerat Leher dengan Seutas Tali Nilon

“Tapi Tah, kite juge sudah berupaye buat macam itu, tapi tak juge berhasil,” ucap Tapa Sulah.

“Tak tunak, itu jawabannye. Menjage kampung ini harus tunak, tak mengharapkan imbalan ape-ape pun. Untuk itulah, kalau ade penghijauan bakau atau api-api di kampung kite ini, kite harus bantu mengerjekannye. Selain itu kite harus pantau setiap saat, dan bagi yang mendapat proyek penghijauan itu hendaklah mengerjekannye serius, jangan hendak untungnye saje, tapi pikirkan nasib kampung ini. Seharusnye, budak-budak kite yang hebat-hebat di bidang ini harus turun tangan. Ajak orang-orang pintar, bertanye dan praktekkan ape-ape yang harus dilakukan agar menanam bakau atau api-api ini tubuh dan dapat menjadi ‘benteng’ dari serangan gelombang. Ini tidak, menanam bakau atau api-api sekehendak hati aje, macam menanam ubi, tidak dipikirkan carenye,” jelas Atah Roy.

“Jadi, ape yang hendak kite buat, Tah?” Leman Lengkung kembali bertanya.

“Kite sampaikan kepade penguasa di negeri kite ini, bahwe kalau hendak melakukan sesuatu itu haruslah melibatkan pakarnye, jangan sesuke hati berbuat. Jangan sampai negeri kite ini menjadi negeri legenda di kemudian hari. Kite harus terus bersuare, sampai kite betul-betul tak punye suare lagi,” ucap Atah Roy.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *