Bahasa

Oleh Hang Kafrawi

Ilustrasi (net)

Bahasa itu melambangkan suatu bangsa, tapi hari ini disebabkan semakin canggihnya teknologi komunikasi, makin kacau bahasa yang muncul dan tentu makin kacau bangsa kite ini ye, Tah?” Leman Lengkung hendak memastikan pernyataannye kepade Atah Roy.

“Betul kate dikau ni, Man, pasti semuenye ade sebab. Bukankah bahasa yang muncul merupekan reaksi terhadap sesuatu hal. Banyak masalah, banyak pulaklah bahase yang muncul. Itu sebabnye orang-orang terdahulu selalu menjage bahasanye, sehingge bahase yang diucap atau pun bahase yang ditulis menjadi penyejuk jiwa. Kalau jiwa dah sejuk, make keharmonisan antar manusie tercipta, dan kalau keharmonisan dah terbentuk akan melahirkan kekuatan bersame untuk bengsa yang lebih hebat lagi,” jelas Atah Roy.

“Macam mane hendak menyikapi bahasa agak kacau yang sudah berserak pade hari ini, Tah? Apelagi bahase yang datang dari pimpinan kite, mulai dari pusat sampai tingkat daerah, Tah. Perlu menata kembalikah bahasa yang harus dipergunekan?” buru Leman Lengkung.

Baca Juga :  Seulas Kisah Menyelami Kedalaman HSS

“Haruslah, Man, tidak dapat tidak, pimpinan harus mengakui dan berani menyampaikan permintaan maaf kalau tersalah cakap, tersalah berbahasa. Bahasa yang diucap atau bahasa yang ditulis memunculkan aksi bahasa yang baru pulak dan biasenye bahasa respons ini lebih keras, Man, lebih sadis. Makenye beban pimpinan lebih berat dalam menggunekan bahase ketimbang rakyat, sebab bahasa pimpinan adalah bahasa yang mewakili orang banyak, bukan bahasa pribadi. Ditembah lagi bahasa pimpinan adalah bahasa yang seharusnye menyatukan rakyat, dapat diartikan bahasa pimpinan bahasa jalan yang lurus untuk kebaikan bersama,” jelas Atah Roy.

“Bagaimane bahasa media sosial yang lagi ngetop di tengah masyarakat ni, Tah?” Leman Lengkung bertanye lagi.

“Bahasa media sosial, bahasa pribadi seseorang. Ini agak susah dikontrol, sebab masing-masing kite ni sudah menjadi kodratnye becakap. Tapi perlu juge diingat, Man, walaupun kite memiliki hak pribadi becakap atau menulis di media sosial, ape yang dicakap dengan tulisan itu menjadi milik orang lainnye juge, Man. Ketike kite menulis di media sosial make bahasa tulis kite itu menjadi milik orang banyak, dan orang banyak berhak pulak menanggapi bahase kite itu. Makenye gunekanlah bahasa yang baik di media sosial. Jangan diperturut emosi kite dalam menulis sesuatu di media sosial, bahaye. Bukankah orang-orang terdahulu mengingatkan kite semue; mulutmu adalah harimaumu yang dapat menerkam kamu. Nasehat ini bukan nasehat sembarangan ni, Man, nasehat ini sudah sangat teruji secare pengalaman,” jelas Atah Roy.

Baca Juga :  Saat Rumahnya Terbakar, Warga Pekanbaru Ini Pergi Lebaran

“Intinye bahasa jangan menyingung orang ye, Tah. Tapi bagaimane pulak kalau kite nak ngasi tahu ade orang melakukan kesalahan,Tah?” tanye Leman Lengkung lagi.

“Gunekan bahasa yang baik, tak perlu kaso langgo yang memunculkan perselisihan. Fungsi bahasakan jelas, Man, untuk menyatukan kite semue. Kalau pun hendak mengkritik gunekan bahasa yang santun dan sampaikan juge dengan bukti-buktinya agar bahasa itu tidak menjadi fitnah. Berbahasa ini gawat, Man, kalau kite menggunekannye tanpe dipikir terlebih dahulu, dapat mendatangkan sengsare bagi kite,” jelas Atah Roy.

Baca Juga :  Membina Rumah Tangga, Kemana Bahtera Hendak dilabuhkan?

“Kalau sudah menggunekan bahasa yang santun tapi tak didengo juge, macam mane, Tah?” Leman Lengkung masih penasaran.

“Sampaikan lagi dengan bahasa yang baik, jangan menyerah. Jadikan bahasa sebagai lahan amal ibadah, bukan dijadikan ladang dose. Apelagi di tengah wabah ni, gunekanlah bahase optimis untuk bertahan dan semangat menjalani hidup ini. Itu ajelah pesan aku, Man, kalau pun dikau tak puas, puaskan ajelah dulu, sebab aku dah mulai emosi melayan pertanyaan dikau ni,” kate Atah Roy mulai geram.

“Baik, Tah, intinye bahasa melembangkan bangsa. Semoga bangsa kite menjadi bangsa yang terbaik,” ujar Leman Lengkung.

“Aamiin,” balas Atah Roy bersemangat.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *