Sampah Menjadi Rupiah, PT CPI-Unilak Berdayakan Bank Sampah

PEKANBARU– Model kemitraan kalangan swasta, pemerintah, dan institusi pendidikan tinggi menjadi pendorong lahirnya bank sampah pertama di Kecamatan Rumbai Pesisir, Pekanbaru. Pada hari Rabu (12/8), PT. Chevron Pacific Indonesia (PT CPI), Pemko Pekanbaru, dan Universitas Lancang Kuning (Unilak) menandatangani sebuah nota kesepahaman kerja sama pemberdayaan masyarakat dalam memanfaatkan dan mengelola sampah menjadi produk yang bermanfaat dan bernilai ekonomi.

Kerja sama tersebut sekaligus menandai peluncuran lahirnya Bank Sampah Berkah Abadi. Bank sampah tersebut diharapkan menjadi sentral bank sampah di Pekanbaru dan menjadi mitra bagi pemerintah dan swasta. “Melalui program bank sampah ini, kami berharap dapat membantu pemerintah dan masyarakat dalam dua aspek, yakni aspek pemberdayaan ekonomi melalui peningkatan pendapatan dan aspek lingkungan melalui pengelolaan sampah, tutur GM Corporate Affairs Asset PT CPI Sukamto Tamrin.

Penandatanganan nota kesepahaman tersebut berlangsung di lokasi Bank Sampah Berkah Abadi di Kelurahan Limbungan, Rumbai Pesisir. Acara dihadiri oleh Walikota Pekanbaru Dr. Firdaus, Rektor Unilak Dr. Junaidi, dan Pjs. Perwakilan SKK Migas Sumbagut, Aryoga Eswin

Ditempat yang sama, walikota Pekanbaru Dr.Firdaus ST.MT berharap dengan program Bank Sampah diharapkan masyarakat dapat memanfaatkan sampah menjadi produk daur ulang yang mempunyai nilai jual, sehingga dapat menjadi salah satu sentral ekonomi.

“Bagaimana supaya itu menjadi sebuah produk yang mempunyai nilai jual,” terangnya di sela-sela kegiatan.

Baca Juga :  Rumah Makan dan Caffe di Pekanbaru Dihimbau Hanya Layani Beli Bungkus

Di lokasi bank sampah sendiri juga tersedia mesin pencacah sampah, mesin pres sampah dan mobil pengangkut sampah. Semua yang disetorkan baik sampah organik, dan non organik bisa diganti dengan uang atau ditabung. Setiap warga yang menabung sampah mendapat buku rekening dan bisa dicairkan kapan saja.

Menurutnya, sampah yang ada di Kota Pekanbaru khususnya di Kelurahan Limbungan, Kecamatan Rumbai Pesisir dapat didaur ulang menjadi produk unggulan yang bernilai ekonomi dan dapat meningkatkan pendapatan warga setempa

PT CPI menggandeng Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Unilak sebagai mitra pelaksana program. Tidak hanya di Rumbai Pesisir, PT CPI juga menjalankan program serupa di tiga lokasi lainnya, yakni Bank Sampah Pematang Pudu Bersih (BSPPB) di Kabupaten Bengkalis; Bank Sampah Berkelana dan Bank Sampah Induk Pelangi di Kabupaten Siak.

Sementara itu Rektor Unilak, mengatakan, saya atas nama pimpinan universitas lancing kuning mengucapkan terimakasih kepada pt chevron yang telah mempercayakan program ini kepada unilak. Dan tentu juga mengucapkan terimakasi kepada bapak walikota yang juga memberikan dukungan dalam pelaksanaan kegiatan ini. Bagi kami bapak ibu sekalian, dikampus memberikan program-program yang nyata kepada masyarakat sangat penting, dan menjadi salah satu tugas utama kami. Program yang dilakukan oleh Lembaga penelitian dan pengabdian unilak ini adalah bentuk pengabdian kepada masyarakat. Program pengabdian ini diharapkan membuat program program yang dapat dirasakan betul oleh masyarakat. Kerjasama ini sangat baik sekali menurut saya, karena melibat kan dari industry, unilak, pemerintah, dan yang paling penting dari masyarakatnya sendiri.

Baca Juga :  Ini Sebab LAMR Cepat Memberi Gelar Adat Kepada Syamsuar-Edy Nasution

Sampah biasanya menjadi persoalan, tetapi dengan kreatifitas, sampah tidak lagi membuat susah tetapi sampah bisa membawa berkah. Dengan ini saya berharap tim unilak terus melakukan pendampingan kepada bank sampah, karena sampah ini menjadi persoalan di seluruh dunia, di Indonesia, di riau, dan dipekanbaru. Dengan kreatifitas teman-teman, sampah bisa kita olah.

Dari kampus sendiri akan terus melakukan pendampingan untuk bank-bank sampah yang ada diprovinsi dan pekanbaru ini. Menyadari kehadiran bank sampah ini juga mendukung program green industry karena ramah lingkungan. Kami dengan pemerintah daerah akan terus melakukan program-program pendampingan.

Pesan saya kepada kawan-kawan dari unilak, ini terus dilakukan pendampingan. Jangan hanya ketika ada kegiatan kerjasama dengan chevron setahun dua tahun setelah itu tidak, menurut saya jangan. Jadi bagaimana dia continue itu harapan kita. Dan kami siap selalu untuk melakukan pendampingan-pendampingan, dan kami di unilak juga beberapa waktu lalu sudah berdiskusi dan berkordinasi untuk mendirikan bank sampah.

Para penerima manfaat mendapatkan pelatihan teknis, pendampingan, pemantauan, dan evaluasi pengelolaan program. Selain itu, mereka masing-masing juga mendapatkan bantuan peralatan berupa satu unit mobil operasioinal; mesin pencuci limbah plastik; mesin pencacah plastik; timbangan berkapasitas 100 kg; mesin press hidrolik, komputer, papan tulis, brosur, seragam, dan safety boot.

Baca Juga :  Begini Cara TP PKK Dumai Memutuskan Matarantai Penyebaran Covid-19

Sebelum mendapatkan intervensi program PT CPI, kelompok Bank Sampah Berkah Abadi hanya berupa kelompok swadaya masyarakat yang menampung sampah sementara sebelum dibuang ke tempat pembuangan akhir. Setelah adanya pembinaan dan bantuan peralatan dari PT CPI, kelompok Bank Sampah Berkah Abadi menargetkan sekitar 1.000 KK untuk menjadi nasabah tetap. “Bantuan ini digunakan untuk meningkatkan pendapatan kelompok dan menghasilkan produk-produk daur ulang sampah yang kreatif,” ujar Ibnu Nazar selaku ketua Bank Sampah Berkah Abadi.

Program pengelolaan bank sampah merupakan salah satu program investasi sosial PT CPI di bidang lingkungan dan pemberdayaan ekonomi. Program Bank Sampah sendiri telah berjalan sejak tahun 2015, yang dimulai dengan proyek pilot di Kelurahan Pematang Pudu, Mandau, Bengkalis, yang dikelola melalui kelompok usaha berbasis lingkungan. Program investasi sosial PT CPI lainnya di bidang lingkungan di antaranya konservasi mangrove bersama Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN); konservasi gajah bersama Perkumpulan Gajah Indonesia (PGI); Program Desa Peduli Gambut di Siak dan Rokan Hilir bekerja sama dengan Badan Restorasi Gambut (BRG). (Rls)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *