Wabah: Ujian ke Diri

Oleh Hang Kafrawi

“Wabah Corona ini merupekan ujian bagi kite semue, Man. Dalam ujian tentu kite harus menyiapkan diri sebaik-baik mungkin. Kite harus sabo, teliti dan menjalankan segale ketentuan dengan sebaik-baiknye. Selain itu dalam menjalani ujian kite juge diharuskan menggali dan sekaligus mempraktekkan segale kemampuan yang kite punye, agar setelah ujian kite mendapat hasil yang sangat memuaskan,” ucap Atah Roy kepade anak saudarenye.

“Betul kate Atah tu, tapi ujian kali ini terase betul sangat berat, Tah. Banyak orang tak berdaye dibuatnye,” kate Leman Lengkung pulak membuka diskusi.

“Tak salah dikau de, Man, namun dikau harus ingat bahwa semakin berat ujian yang kite lalui, semakin hebat pulak kelulusan yang kite dapat,” jelas Atah Roy.

“Menurut Atah ujian ape sesungguhnye yang dibawak Corona ini, sampai seluruh dunie kewalahan dibuatnye? Negara beso yang selame ini menjadi rujukan kite tak berdaye berhadapan dengan Corona ini, Tah,” ujar Leman Lengkung.

“Balik ke diri, Man,” ucap Atah Roy singkat.

“Maksud Atah balik ke diri seperti ape?” tanye Leman Lengkung.

“Menurut aku ye, Man, semue ujian membawak kite untuk mengenal diri kite sesungguhnye. Virus Corona menyebabkan kite tak bisa bertatap muke bersame orang ramai, padahal bertatap muke sudah menjadi kodrat kite sebagai manusie. Intinye kite berkurung di rumah kenal balik orang-orang terdekat kite, lalu jangan lupe ade kekuatan dahsyat dalam diri kite masing-masing yang dicurahkan oleh Sang Maha Pencipta. Mengenal diri, mengenal Allah. Kite bongko semue yang ada pada diri kite, bahwa hidup kite, kite yang menentukan. Kalau kite dah kuat, make lingkungan kite juge menjadi kuat, tersebab dibangun dengan kekuatan masing-masing diri kite. Dikau tahukan, Man, di mase wabah Corona ini, banyak orang yang mampu membantu orang yang sedang susah? Orang-orang yang membantu orang lain yang sedang susah merupekan salah satu faedah ‘balik ke diri’ itu, Man,” jelas Atah Roy panjang lebo.

Baca Juga :  Syamsuar tak Hanya Pencetus, Tapi Juga Penggerak BRK Syariah

“Ooo.. macam itu ye, Tah. Tapi macam mane pulak orang yang memanfaatkan kesusahan orang lain yang sedang berhadapan dengan virus ini, Tah?” tanye Leman Lengkung tak puas hati.

“Ade orang mecam gitu agaknye, Man?” Atah Roy balik bertanye.

“Atah ni kure-kure dalam perahu ni, padahal die tahu maksud pertanyaan saye tu,” ucap Leman Lengkung sambil tersenyum.

“Kalau ade orang macam gitu, Man, ini kalau ade ye, Man, ikatkan di batang yang ade sarang kerengge, bio tahu rase macam mane kene serbu kerengge. Orang macam itu memang melampau betul tu,” ucap Atah Roy.

Baca Juga :  ‘Mengikat’ Setia dan Amanah Pemimpin Tanah Melayu Riau

“Cieee…, cieeee, cieee, Atah Roy tahu juge takut upenye,” kate Leman Lengkung sambil mengejek.

“Maksud dikau ni ape, Man? Dikau jangan membukak perselisihan di antare kite! Cukuplah orang-orang lain yang membuat perpecahan di antara sesame kite, jangan dikau tambah lagi, Man! Azab dah kite ni, asik nak betengko dan merase paling betul. Padahal tujuan kite same, same-same hedak memajukan negara kite ni. Jangan dikau menjadi batu api pulak, Man, naas dikau kang!” suara Atah Roy meninggi.

“Atah ni, tak boleh orang bergurau pulak,” ucap Leman Lengkung kecut.

“Gurau dikau tu melampau, Man! Kite ni sedang dilanda bale, tak usah merase paling hebat, paling cinta bangsa ini! Kite punye care masing-masing mencintai bangsa ini! Seharusnye bukan berburuk sangke yang kite kedepankan! Paham dikau, Man?” kata Atah Roy dengan suara masih tinggi.

Baca Juga :  Edukasi Warga Soal Protokol Kesehatan, Ini yang Dilakukan Tim Terpadu Meranti

“Atah sampai ke situ pulak. Tak ade maksud saye ke arah situ, Tah,” balas Leman Lengkung tak sedap hati.

“Aku tahu maksud dikau, Man. Dikau nak mengarah aku memihak ke mane kan? Aku tak bisa dipancing de, Man. Aku tahu, kedue belah pihak same-same berbuat yang terbaik untuk bangsa ini, dan seharusnya dimusyawarahkan dengan baik-baik,” jelas Atah Roy.

“Due pihak mane ni, Tah?” tanye Leman Lengkung tak mengerti.

“Dikau pulak nak jadi kure-kure dalam perahu ye? Bio aku lempo dikau ke laut, jumpe dikau jawabannye kang!” ucap Atah Roy geram.

“Atah ni panas baran, payah diajak diskusi. Lebih baik saye berdiskusi dengan diri sendiri, selesai masalah. Tak ade yang tersinggung. Balik ke diri sendiri, bio tak banyak kesah,” kate Leman Lengkung meninggalkan Atah Roy.

“Tak dapat dinasehat budak kenen. Asik nak merabu aje kijenye. Eh, aku yang marah ke Leman terlebih dahulu. Tapi biolah, aku kan punye kuase di atas diri Leman, tak mungkin aku mintak maaf ke die,” ucap Atah Roy kepade dirinye sendiri.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *