Merasa Paling Betul

Oleh Hang Kafrawi

Hang Kafrawi

Atah Roy melamun di pintu depan rumahnya. Tatapannya jauh ke depan melantas batang-batang besar yang berada di halaman rumahnya. Tak dapat Atah Roy menenang jiwa dan pikiran, terlalu jauh perubahan yang dirasakan Atah Roy. Orang-orang seakan menjelma bak hewan buas menyerang siapa saja.

Atah Roy tak habis pikir kenapa orang-orang kenen selalu menganggap diri mereka yang paling betul, sehingga tergamak merendahkan orang lain. Menambah risau Atah Roy, orang-orang itu sanggup pula menghujat orang yang pernah berjasa dalam hidup mereka. Atah Roy tidak pula dapat menyimpulkan apa penyebabnya, namun demikian Atah Roy menduka penyebab semuanya adalah kepentingan pribadi. Kepentingan untuk mendapatkan kemudahan, kemewahan, dan mendapat tempat untuk memperlihatkan keberadaan mereka. Pikir Atah Roy, ini bukan kacang lupa kulit lagi, ini namanya orang tak sadar diri.

Lamunan Atah Roy seketika sirna, ketika Leman Lengkung bersama kawan-kawan muncul di halaman rumah dan langsung mengambil tempat dan duduk di kursi kayu di halaman tersebut. Wajah Leman Lengkung dan kawan-kawan terlihat memerah, sepertinya mereka baru selesai atau sedang berhadapan dengan suatu masalah.

“Jadi, ape yang hendak kite buat selanjutnye ni?” kawan Leman Lengkung bernama Nawi bertanya kepada empat kawannya yang lain.

“Semuenye berpunce dari Pak Cik Man. Pak Cik Man yang harus kite tekan. Kalau tidak, tak selesai masalah ini de,” ucap Kahar yakin.

“Ye betul tu, Kahar. Aku paling geli nenguk Cik Man tu, awak berharap die bisa menyelesaikan masalah, eeehhh… die menambah masalah pulak,” ujar Daus dengan nada emosi.

“Kite tidak bisa diam lagi de, Man, kite harus permalukan Cik Man, kite bongko semue keburukan Cik Man selame ini. Aku dah pedo juge nenguk Cik Man tu dah, asik nak ikut campou urusan pemuda kampung ni. Macam die hebat betul!” kata Tami dengan suara meninggi.

Atah Roy terus menyimak apa yang dikatakan oleh Leman Lengkung bersama kawan-kawannya. Permasalahan belum jelas untuk Atah Roy masuk ikut berbuat dengan Leman Lengkung dan kawan-kawannya, tapi telinga Atah Roy mulai miang mendengar nama Saman, yang mereka panggil Pak Cik Man itu, disebut berulang-ulang kali. Atah Roy tahu betul bahwa Samanlah yang selama ini membina pemuda yang ada di kampung ini. Bukan saja setakat membina, Saman juga menyisihkan pendapatannya menjual getah untuk kegiatan pemuda. Sumbang juga telinga Atah Roy mendengar kata-kata dari kawan-kawan Leman Lengkung.

Baca Juga :  Dua Tersangka Pengirim TKI Ilegal di Dumai Dibekuk Polisi

“Aku pun heran dengan Pak Cik Man ni, kenape die menolak betul kite mencalonkan Salam sebagai ketue pemuda. Kite kan bisa menenguk bersama apa yang telah dilakukan Salam, die banyak menyumbang dalam kegiatan yang kite buat. Selain itu Salam juge punye wawasan dan pandai becakap,” ucap Leman Lengkung.

“Pak Cik Man tu tak boleh orang lebih dari die sikit pun. Itu sebabnye die menolak Salam tu. Bukan aku tak tahu, selame ini Pak Cik Saman hendak membodohi kite aje,” kata Nawi bersemangat.

“Auk, betul tu, Wi. Selame ini die membantu kegiatan kite bio kite dapat diaturnye. Menurut ape saje kehendak die,” tambah Kahar.

“Aku dah telah dah, Pak Cik Man memang tak ikhlas membantu kite, ade udang di balik bakwan. Sepatutnye die mau mengusulkan Mustafa jadi ketue, tapi die segan sebab Mustafa itu ade hubungan suadare dengan die,” ujar Daus.

“Usah peduli. Sekali ini kite tampakan bahwe kite bukan budak-budak yang dapat diatur oleh die. Kite tetap mendukung Salam jadi ketue kite. Pak Cik Man ni kalau dibiokan menjadi raje di kampung ni. Membantu orang tujuannye hendak menokoh orang. Ini paling tak suai aku ni de, pantang nenek moyang aku!” Tami semakin emosi.

“Kalau kite sudah sepakat mencalonkan Salam jadi ketue pemuda kampung ni, usah peduli dengan orang lain. Apelagi Salam sudah juge memberi kite duit belanje kite selame ini. Kite gas ajelah Pak Cik Saman tu,” kata Leman Lengkung yakin.

Baca Juga :  Syamsuar Jadi Gubernur, 3 Warga Siak Jalan Kaki ke Pekanbaru

Atah Roy sudah tak tahan mendengar percakapan Leman Lengkung dengan kawan-kawannya. Dengan kegeraman memuncak Atah Roy turun tangga rumahnya dan langsung menuju ke tempat Leman Lengkung dan kawan-kawannya. Sampai ke dekat Leaman Lengkung dan kawan-kawan, Atah Roy menatap satu-satu wajah budak-budak tu. Leman Lengkung dan kawan-kawan jadi serba salah.

“Eh, Atah. Ngape agaknye Atah ke sini?” tanya Leman Lengkung dengan suara lembut.

“Ini halaman rumah aku! Seharusnye aku yang bertanye, mengape mike semue memburuk-buruk orang di halaman rumah aku! Mike anggap mike paling hebat?” suara Atah Roy langsung meninggi.

“Maksud Atah Roy ape ni?” Tami bertanya.

“Oooo, bertanye ye? Bio aku jelaskan! Belum mike lahir lagi, Saman tulah yang menggerak pemuda kampung ni. Waktu tanah di ujung kampung ni hendak dikuasai oleh perusahaan, Samanlah berdiri terdepan menghadang pihap perusahaan, sampai die nak kene tangkap dan diteror oleh pihak perusahaan. Siket pun Saman tak gentar, die terus berjuang mempertahankan tanah itu, dan sampai sekarang tanah itu bisa di gunekan orsang kampung menanam getah, dan getah itulah yang ditoreh bapak dan emak mike untuk memberi makan!” jelas Atah Roy.

“Itu dulu kan, Tah? Zaman dah berubah, Tah,” ucap Kahar.

“Itu memang dulu, tapi sampai sekarang tanah itu masih dapat dimanfaatkan orang kampung ini. Dan hari ini, aku tahu betul ape yang dilakukan Saman membantu pemuda di kampung ini. Die juge mengurus beasiswa pemuda di kampung ni sehingge banyak pemuda kampung ini dapat melanjutkan kuliah. Die tidak pernah mintak ape pun kepade budak-budak atau keluarge budak yang die bantu itu. Selain itu, die tidak pernah berhenti menyisihkan penghasilannye dari menjual getah untuk kegiatan pemuda kampung ni. Mike dapat nenguk sendiri ye, tempat pemuda berkumpul sekarang ni, bangunan yang mike jadikan kantor mike tu, itu hasil usaha die masuk proposal ke sana ke mari! Mike harus tahu itu!” jelas Atah Roy lagi.

Baca Juga :  Cerita Abrasi

“Tapi zaman dah berubah, Tah, jase tu tak perlu diungkit-ungkit,” kata Daus.

“Zaman tak berubah, yang berubah tu mike semue yang tak menghargai ape yang dibuat oleh orang terdahulu! Mike menganggap mike yang paling betul! Mikelah pejuang pade hari ini, padahal mike berjuang ade maksud memperkaye diri! Perlu mike tahu ye, ngape Saman tak mau Salam menjadi ketue pemuda di kampung ini, sebab Saman tahu betul kelaku Salam tu. Saman sudah bercerite dengan aku, bahwe banyak aset pemuda kampung ini dijual oleh Salam. Komputer yang hilang beberape bulan yang lalu, bola volly, bola kaki dan beberape alat pertanian yang hilang tu, semue dijual oleh Salam, tapi Saman tak mau memceritekan semuenye kepade mike. Saman tak mau Salam malu. Tapi Salam sudah kelewatan memecah belah pemuda di kampung ini dan membuat mike semue benci kepade Saman! Makenye ade otak tu digunekan untuk berpikir yang baik-baik, jangan dipikirkan untuk mendapat untung saje! Jelas tu!” Atah Roy semakin emosi.

Leman Lengkung dan kawan-kawan saling berpandangan. Selama ini mereka sudah salah menilai Pak Cik Man. Mereka sadar bahwa kesenangan sesaat memudarkan kebaikan orang lain terhadap mereka.

“Kami mintak maaf, Tah, kami betul-betul terpedaye dengan cakap Salam selame ini. Kami akan jumpe Pak Cik Man dan meminta maaf kepade die, dan kami berjanji tidak akan berbuat seperti ini lagi,” ucap Leman Lengkung dan kawan-kawannya juga sepakat dengan menganggukkan kepala.

“Hati-hati di zaman kenen, banyak orang pandai becakap tapi hatinye busuk, pasti ade keinginan diri sendiri di balik perbuatan die tu. Ingat itu! Banyak juge orang pandai, tapi tak bisa diikut. Jangan pernah menganggap diri paling betul, sebab benar atau betul itu cume milik Allah,” jelas Atah Roy.

Hang Kafrawi adalah dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Lancang Kuning 

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *