Tingkatkan Koordinasi Untuk Wujudkan Kepri Zero Stunting

RiauKepri.com, TANJUNGPINANG- Penjabat (Pj) Sekdaprov Kepri Ir. Lamidi membuka Rapat Koordinasi Percepatan Penurunan Stunting se-Provinsi Kepulauan Riau serta Pelaksanaan 8 Aksi Konvergensi Stunting Tingkat Provinsi Kepri di Aston Hotel Tanjungpinang, Rabu (1/12). Rakor yang diselenggarakan oleh Badan Perencanaan Penelitian dan Pengembangan (Barenlitbang) Provinsi Kepri ini disejalankan dengan Penyerahan Penghargaan Pelaksanaan Percepatan Penurunan Stunting Tahun 2021.

Turut menghadiri Ketua TP PKK Provinsi Kepri Hj. Dewi Kumalasari Ansar, kemudian yang mewakili Bupati/Wali Kota se-Kepri, Ketua TP PKK Kabupaten Kota atau yang mewakili, dan pimpinan atau perwakilan instansi vertikal se-Kepri.

Pj. Sekda Lamidi dalam sambutannya mengucapkan terima kasih kepada ketua dan pengurus TP PKK Provinsi Kepri dan kabupaten kota se-Kepri, pengurus organisasi wanita, pemerintah daerah kabupaten kota, dan seluruh stakeholder yang berperan penting atas keberhasilan Provinsi Kepri menempati urutan kedua terbaik tingkat prevelansi stunting di Indonesia setelah Bali.

Baca Juga :  Pendidikan, Investasi Masa Depan

“Upaya penurunan angka stunting sudah dilaksanakan oleh Tim Penggerak PKK se Kepri, organisasi-organisasi kewanitaan, para stakeholder dan dukungan dari pemerintah daerah dengan koordinasi yang baik. Dibuktikan dengan kehadiran ketua dan pengurus TP PKK dalam rakor ini” ucap Sekda Lamidi.

Sekda Lamidi berharap, target zero stunting yang diimpikan Ketua TP PKK Kepri dan yang tercantum dalam RPJMD dapat dicapai. Namun ia menekankan untuk tujuan tersebut, koordinasi seperti rakor pada hari ini harus rutin diadakan.

“Tujuan itu bukan tidak mungkin jika dilakukan bersama. Maka rakor hari ini akan merencanakan sesuatu yang baik sehingga program ini yang tercantum di RPJMD akan tercapai” tutupnya.

Baca Juga :  Didoakan Masyarakat, Itu yang Penting

Sementara itu Kabid Perencanaan Sosial Budaya dan Pemerintahan Barenlitbang Kepri, Nur Aisyah melaporkan bahwa rakor ini akan dilaksanakan selama 2 hari pada tanggal 1-2 Desember 2021.

“Tujuan pelaksanaan rakor ini adalah meningkatkan komitmen Pemda dalam rangka implementasi Perpres nomor 72 tahun 2021 dan Inmendagri nomor 440 Tentang Intervensi Penurunan Stunting Terintegrasi dan mengetahui aspek kinerja apa saja yang sudah baik, dan masih perlu ditingkatkan dari setiap wilayah Kepri” kata Aisyah

Kemudian memfasilitasi dan membangun seri pembelajaran yang dapat dimanfaatkan antar Kabupaten/Kota untuk meningkatkan hasil pelaksanaan 8 Aksi Konvergensi Stunting.

Baca Juga :  Tujuannya: Sejahterakan Masyarakat

Pada penyerahan penghargaan Pelaksanaan Percepatan Penurunan Stunting Tahun 2021, Kabupaten Natuna mendapat peringkat pertama, disusul Kabupaten Lingga dan Karimun masing-masing di peringkat kedua dan ketiga. (RK/R)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.